Jurassic World (2015) 6.9642303

Nonton Jurassic World (2015) Sub Indo

ALUR CERITA : – Dua puluh dua tahun setelah peristiwa Jurassic Park, Isla Nublar sekarang menampilkan taman hiburan dinosaurus yang berfungsi penuh, Jurassic World, seperti yang dibayangkan oleh John Hammond.


ULASAN : – Anda mungkin pernah mendengar beberapa kritikus juara Dunia Jurassic sebagai "The best Jurassic Park sekuel", beberapa penggemar menyatakan bahwa itu "membawa mereka kembali ke masa kecil mereka", dan orang lain yang mungkin telah membuat klaim absurd, "Ini lebih baik daripada asli". Jangan percaya hype. Jurassic World tidak jauh dari sekuel Jurassic Park terbaik (milik Spielberg, The Lost World: Jurassic Park, akan selalu memiliki judul itu). Itu tidak akan membawa Anda kembali ke masa kecil Anda, dan itu tidak mendukung apa yang dicapai Steven Spielberg dan kru dengan Jurassic Park yang asli. Meskipun demikian, di masa blockbuster yang gelap, serius, dan sok seperti film Dawn of the Planet of the Apes tahun lalu atau film Dark Knight karya Christopher Nolan, Jurassic World adalah penangkal yang menyegarkan. Ringan, sehat, dan penuh petualangan, JW mengingatkan kembali pada blockbuster "acara" besar Hollywood tahun 80-an dan 90-an. Mari kita tidak berpura-pura bahwa ini adalah sesuatu yang inovatif. Film Jurassic Park keempat ingat untuk bersenang-senang dengan premisnya, tetapi sentuhan ajaib Spielberg masih sangat dirindukan. Jurassic World adalah film terbaru dalam franchise Jurassic Park hanya dalam nama. Sebut saja sekuel, reboot, atau re-quel, faktanya tetap, ini bukan dunia yang sama yang diciptakan oleh penulis Michael Crichton dan dibuat nyata oleh Spielberg dan kawan-kawan pada tahun 1993. Semua karakter utama dari tiga film pertama hilang. Alan Grant, Ellie Satler, Ian Malcolm, dan karakter menarik dan berkesan lainnya dari film-film sebelumnya diganti dengan arketipe film yang luas dan karakter pendukung yang berlebihan. Sehubungan dengan karakter anak baru kami dan gerutuan militer berkepala tulang Vincent D'Onofrio, hanya dua karakter yang patut dicatat di Jurassic World adalah Owen Grady, seorang ahli dinosaurus kasar yang diperankan oleh bintang film bonafide Chris Pratt, dan Claire Dearing, seorang ilmuwan tegang dimainkan oleh Bryce Dallas-Howard. Keduanya benar-benar menyenangkan dalam dosis, dan naskahnya tidak membuat kita terlalu banyak mengolok-olok tolol mereka. Sementara Owen dan Claire klise, dan pada akhirnya tidak menarik, sebagai karakter, pesona dan kekuatan bintang Pratt dan Dallas-Howard cukup untuk mendukung merek petualangan musim panas sekali pakai JW. Ada kaitan kecil yang rapi dengan kisah Jurassic World. Setelah semacam re-branding, impian John Hammond akhirnya terwujud dan Jurassic Park dibuka dan beroperasi penuh. Namun, ketika publik mulai kehilangan minat untuk melihat dinosaurus tua yang sama, para ilmuwan Jurassic World terdorong untuk menciptakan dinosaurus hibrida baru yang disebut Indominus Rex. Nah, Anda dapat menebaknya, dinosaurus itu lolos. Oke, jadi itu solusi cerdas untuk dilema sekuel Jurassic Park klasik, "Bagaimana hal ini terus terjadi?", tetapi alur cerita itu membutuhkan waktu dua puluh menit untuk berkembang menjadi gambar pengejaran, dan yang sederhana pada saat itu. Beberapa subplot itu dangkal. Baik itu, dua saudara laki-laki yang datang ke Jurassic World untuk menghabiskan waktu bersama bibi mereka, atau rencana konyol untuk mempersenjatai velociraptors (Subplot terakhir adalah salah satu ide bodoh paling memalukan yang pernah saya lihat di film selama bertahun-tahun), Jurassic Dunia tidak memiliki banyak hal untuk diinvestasikan selain monster besar menakutkan yang mengejar orang. Ada satu aspek dari film yang saya suka, dan itu adalah desain Jurassic World Resort. Perhatian yang diberikan untuk menyempurnakan tampilan taman hiburan jauh lebih tinggi daripada perhatian yang diberikan pada cerita atau pembuatan film. Jurassic World adalah tempat yang hidup dan bernafas, dan diisi dengan segala macam detail kecil yang membantu menjual ilusi. Kebun binatang triceratops, wahana bola hamster, toko suvenir, dan sejumlah detail terkait taman hiburan lainnya adalah sentuhan yang membuat saya bersyukur bisa masuk ke dalam film. Ada lebih dari beberapa momen menyenangkan di mana Anda dapat menikmati taman seperti yang "dimaksudkan". Perendaman berlangsung selama, bahkan sebagai pembunuh psiko prasejarah, dan semua kehancuran yang ditimbulkannya, menjadi pusat perhatian. Begitu Indominus Rex keluar, dan semua Neraka pecah, pembuatan film sutradara Colin Trevorrow mulai menunjukkan kekurangannya. Jurassic World adalah prestasi teknis yang mengesankan. Aksinya dipentaskan dengan baik, dan efek khusus serta desain produksinya sangat halus. Semuanya terlihat seperti satu juta dolar (atau tepatnya 150 juta), dan itu semua sangat menyenangkan, tetapi jika menyangkut inti filmnya, bodoh untuk berpikir bahwa Jurassic World lebih dari Transformers dengan dinosaurus. Di Jurassic Park dan The Lost World, Steven Spielberg memasukkan adegan aksinya dengan ketegangan dan ketegangan. Ada jenis puisi visual tertentu untuk serangan T-Rex di film pertama atau raptor di adegan rumput dari The Lost World. Mereka menggembirakan karena pengekangan selektif mereka. Tanpa menunjukkan segalanya, Spielberg membuat adegan yang halus dan menakutkan, dan meledak menjadi hidup pada saat yang tepat. Adegan aksi Jurassic World besar, keras, dan menghibur, tetapi semuanya kacau, tidak ada teknik. Trevorrow melempar bak cuci piring ke dalam setiap bidikan. Indominus Rex mengunyah lusinan senapan mesin yang membawa tentara bayaran, pterodactyl melesat ke seluruh layar mematuk dan menggigit semua yang terlihat, dan monster CGI yang besar dan lamban saling bertarung dan menghancurkan setiap bangunan rempeyek di sekitar mereka. Terdengar familiar? Ini adalah jenis pengeboman sensorik Call of Duty-esque yang bisa sangat menyenangkan untuk ditonton saat Anda berada di sana tetapi tidak meninggalkan dampak abadi dari aksi yang benar-benar hebat. Begitu pula dengan Jurassic World. Filmnya besar, cerah, dan menyenangkan, dengan banyak aksi dan efek khusus yang bagus. Itu menyenangkan orang banyak. Tetapi seperti kebanyakan orang yang senang dengan anggaran besar, ia hadir dengan karakter yang membosankan, plot yang mati otak, dan ledakan CGI yang berlebihan. Jurassic World meninggalkan saya dengan perasaan yang sama persis seperti yang saya rasakan setelah melihat Jurassic Park 3. Kedua film tersebut adalah permainan musim panas yang dapat digunakan, penuh dengan aksi dino dan efek visual yang hebat, tetapi ada penurunan kualitas produksi yang nyata. Jurassic World berhasil menambang dari nama franchise FX kaliber B yang bagus dan spektakuler. Untuk kesenangan musim panas yang bodoh, itu berhasil. Tapi ada suatu masa ketika Jurassic Park menginginkan lebih dari sekadar kesenangan musim panas yang bodoh. Dua film pertama Steven Spielberg berkelas. Mereka bergumul dengan ide, mereka cerdas, mereka memamerkan pembuatan film yang nyata, dan mereka benar-benar mendebarkan. Jurassic World penuh warna dan menghibur, tetapi mari kita perjelas, ketika semuanya dikatakan dan dilakukan, tidak ada yang mengalahkan Spielberg. 74/100


Duration: 124 Min

Quality: Bluray

Release:

Country: